Adelson cerdas, tetapi sangat salah tentang poker

Adelson cerdas, tetapi sangat salah tentang poker – Bagian Sheldon Adelson adalah pengusaha yang sangat sukses dan dermawan. Kami tumbuh di lingkungan yang sama di Boston. Dia beberapa tahun lebih muda dari saya. Seingat saya, Sheldon adalah seorang praremaja yang bekerja keras dan serius yang rukun dengan anak-anak lain.

Selama masa depresi itu, kami menerima kenyataan bahwa keluarga kami miskin; dan kami bekerja keras untuk menjadi sukses dalam hidup. Adelson berhasil melampaui imajinasi siapa pun. Prestasinya luar biasa! Tapi tidak ada dari kita yang sempurna – bahkan Sheldon pun tidak.

Seperti dilansir Brian Pempus dalam majalah Card Player edisi 12 Oktober 2016, Adelson menganggap permainan poker sebagai perjudian, terutama mengandalkan keberuntungan untuk menang. Dia blak-blakan dalam ketidaksetujuannya dengan pemain poker yang mempertahankan kemenangan sebagian besar adalah masalah keterampilan kunjungi lapak303.

Adelson menjelaskan: “Mereka mengatakan bahwa poker adalah permainan keterampilan … Saya tidak tahu bagaimana keterampilan dapat diterapkan pada beberapa orang yang mengocok setumpuk kartu dan secara acak memberikannya kepada Anda. Anda tidak memiliki kendali atasnya. Bisakah seseorang menggertak dan bisakah seseorang merencanakan taruhan lebih baik daripada orang lain? Ya, tapi itu tidak menjadikan poker permainan keterampilan. ”
Adelson menerima bahwa keterampilan memainkan peran, tetapi hanya “peran yang dapat diabaikan,” katanya. Di situlah kita berbeda.

Ya, ada keterampilan dan keberuntungan (kesempatan) yang terlibat dalam bermain game poker. Mengenai hal itu, Adelson dan saya setuju; tetapi keterampilan memainkan peran utama – bukan diabaikan -. Anda harus memperoleh keahlian yang diperlukan untuk menjadi pemenang ketika Anda bersaing dengan orang lain yang kurang terampil. Dengan keterampilan, keberuntungan menjadi kurang penting.

Kepada Adelson, dan mereka yang setuju dengannya, saya akan menunjukkan bahwa keterampilan penting untuk keberhasilan dalam semua upaya – olahraga, praktik kedokteran atau kedokteran gigi, menulis, bertindak, mengajar, mengebor minyak, berinvestasi dalam real estat, mengoperasikan bisnis, serta bermain poker. Semakin besar keterampilan esensial yang diperoleh, semakin besar keberhasilan. Itu sebabnya orang-orang sukses berusaha untuk memperoleh pendidikan yang tepat dan terus berlatih dan belajar sepanjang hidup mereka – meningkatkan tingkat keterampilan mereka. Pikirkan tentang itu.

Kepada Adelson, saya akan bertanya: Apakah Anda mengetahui laporan surat kabar Mark Twain tentang persidangan juri terhadap sekelompok pria yang telah ditangkap karena memainkan permainan kartu yang mirip dengan poker? Itu kembali pada tahun 1870 di Kentucky. Dewan juri khusus dipilih, termasuk orang-orang gereja yang sangat dihormati yang (seperti Adelson) datang ke ruang sidang yakin permainan itu salah satu peluang – dan bukan permainan “sains” – yaitu keterampilan. Sebelum persidangan berakhir, juri khusus dengan suara bulat menyatakan itu permainan keterampilan. Saya setuju.

Dan, baru-baru ini, seperti yang dilaporkan dalam artikel Card Player, pada tahun 2012 pengadilan federal juga menyatakan poker adalah permainan keterampilan. Kesimpulan itu diperkuat oleh fakta bahwa seseorang dapat mencari nafkah dari poker – tidak seperti game kasino lainnya di mana peluangnya condong mendukung rumah. Keputusan pengadilan federal, berdasarkan pada analisis jutaan tangan poker online: “Keterampilan dapat mendominasi elemen peluang.”

Untuk meyakinkan orang-orang seperti Adelson, penting untuk menjelaskan mengapa poker sebenarnya adalah permainan keterampilan. Semakin terampil Anda, semakin besar kemungkinan Anda akan menjadi pemenang. Keterampilan poker dapat dikembangkan. Dalam dua masalah berikutnya, saya akan memperluas tesis ini, termasuk model matematika, yang menghubungkan keberuntungan dan keterampilan; dan strategi dan taktik yang harus dikembangkan oleh pemain poker yang cerdas (sangat terampil) untuk memastikan kesuksesan dalam jangka panjang – seperti halnya pengusaha yang sukses seperti Sheldon Adelson.