Didier Drogba tiba di Chelsea pada tahun 2004

Didier Drogba tiba di Chelsea pada tahun 2004 – Dengan biaya yang dilaporkan sebesar £ 24 juta. Tinggal sembilan tahun di Liga Premier identik dengan sejumlah hal – termasuk gaya bermain penyerang tengah yang sangat efektif dan melibas dan tuduhan mulai dari perilaku tidak sportif hingga kecurangan langsung. Cintai atau benci dia, prestasinya di London barat tidak perlu dipertanyakan lagi.

Empat gelar Liga Premier, empat Piala FA, tiga Piala Liga, dan satu medali pemenang Liga Champions. Arsene Wenger, yang tim Arsenalnya sering menemukan diri mereka berada di ujung yang salah dari gaya brutal Drogba, mengatakan tentang dia: “Dia adalah pemenang dan dia akan menjadi seperti itu sampai akhir hidupnya.”

Drogba memang merupakan pemenang seri, tetapi tekanan pada malam Oktober di Sudan itu sama sekali berbeda. Info lengkap kunjungi http://178.128.213.65/~judibola

Pertandingan Kamerun melawan Mesir di fixture Yaounde dan Pantai Gading dengan Sudan dimulai secara bersamaan. Pantai Gading, yang tahu bahwa kemenangan akan berhasil, membuat tim Sudan berada di posisi terbawah kedua dalam grup. Pada menit ke-73, Aruna Dindane memasukkan gol keduanya yang kedua, dan yang ketiga bagi tim. Pemogokan Sudan di menit ke-89 tidak lebih dari penghiburan. Peristiwa berlangsung relatif mudah – tetapi hampir 1.600 mil jauhnya di Yaounde, gambarnya sangat berbeda.

Kamerun memimpin pada menit ke-20, tetapi pertandingan itu ketat. Equalizer pada menit ke-79, dibundel oleh Mohammed Shawky, membawa level Mesir dan mengayunkan ombak kembali ke hati Pantai Gading. Hasil imbang – selama mereka mengalahkan Sudan – akan membuat mereka lolos.

Dengan hanya beberapa detik tersisa di Yaounde, dan dengan skor imbang 1-1, Pantai Gading tampak siap untuk perjalanan perdananya ke Piala Dunia. Pertandingan mereka di Sudan telah selesai. Drogba berdiri, dikelilingi oleh rekan satu timnya. Mereka semua mendengarkan radio dan menunggu. Kemudian berita yang menghimpit disaring. Kamerun mendapat hadiah penalti pada menit keempat injury time.

Untuk setiap kisah patah hati, pasti ada satu sukacita. Tendangan Pierre Wome menabrak tiang di sebelah kiri dan melebar. Para pemain Kamerun berkumpul, linglung dan sedih di area penalti, beberapa menarik baju mereka di atas mata mereka. Di sisi lain benua, Pantai Gading meletus. Untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka, mereka akan bersaing di level tertinggi sepakbola internasional.

“Seluruh negara – setiap orang, setiap rumah – bahagia. Hari itu kita semua lupa bahwa negara itu masih terpecah,” kata Hassane Omar, seorang siswa berusia 20 tahun di Abidjan pada saat itu.

Untuk semua drama sepakbola yang terengah-engah yang terjadi malam itu, peristiwa paling seismik tidak terjadi di lapangan sepakbola, tetapi di ruang ganti yang sempit di Stadion Al-Merrikh. Doa pasca pertandingan yang dipimpin oleh Drogba telah menjadi semacam ritual, tetapi ini akan berbeda.

Dengan perayaan berlangsung, kamera TV diantar ke ruang ganti. Para pemain meringkuk di depannya, lengan mereka saling berpegangan di bahu masing-masing. Berdiri di tengah, mikrofon di tangan, adalah sosok striker Chelsea yang mengesankan.